Home » Menyusui » Abses Payudara

Abses Payudara

Abses-payudara-bundanetAbses payudara merupakan kumpulan nanah yang terbentuk di payudara. Kebanyakan abses berkembang hanya di bawah kulit dan disebabkan oleh infeksi bakteri. Abses payudara sering dikaitkan dengan mastitis. Mastitis sendiri merupakan kondisi yang menyebabkan nyeri pada payudara yang disebabkan karena pembengkakan (Bendungan ASI karena pengosongan payudara yang tidak sempurna).

Infeksi dapat terjadi selama menyusui jika bakteri masuk kedalam jaringan payudara Bunda, atau jika saluran ASI tersumbat. Hal ini dapat menyebabkan mastitis yang jika tidak diobati, dapat mengakibatkan terbentuknya abses.

Penyebab

Kebanyakan abses payudara terjadi sebagai komplikasi dari mastitis, yang merupakan infeksi bakteri yang menyebabkan payudara menjadi merah dan meradang. Mastitis biasanya terjadi pada wanita menyusui, tetapi juga dapat kadang-kadang terjadi pada wanita yang tidak menyusui. Wanita yang merokok memiliki peningkatan risiko mengembangkan mastitis periductal.

Kebanyakan abses disebabkan oleh infeksi bakteri. Bakteri yang paling umum menyebabkan mastitis adalah Staphylococcus aureus. Bakteri biasanya masuk ke payudara melalui puting yang lecet atau terluka. Infeksi juga dapat disebabkan oleh pertumbuhan berlebih dari bakteri yang biasanya ada dalam saluran ASI. Pertumbuhan berlebih bakteri ini dapat terjadi jika ASI terkumpul dan tidak bisa mengalir dengan optimal didalam saluran ASI yang tersumbat.

Ketika bakteri masuk ke dalam tubuh Bunda, sistem kekebalan tubuh Bunda (pertahanan alami tubuh) mencoba untuk melawan mereka dengan mengirimkan sel darah putih ke daerah yang terkena. Sel-sel darah putih menyerang bakteri, yang menyebabkan jaringan di lokasi infeksi mati, kemudian menciptakan celah berongga kecil.

Celah mulai terisi dengan nanah kemudian membentuk abses. Nanah mengandung campuran jaringan yang mati, sel darah putih dan bakteri. Saat infeksi berlangsung, abses dapat menjadi lebih luas dan lebih menyakitkan karena lebih banyak nanah yang dihasilkan.

Gejala

gejala-abses-payudara-bundanetAdapun gejala dari Abses Payudara adalah:

  1. Payudara akan mengalami pembengkakan
  2. Terasa panas
  3. Kulit disekitar payudara akan tampak merah dan mengkilat
  4. Suhu tubuh akan meningkat (Demam)

Penanganan

Apabila abses telah terbentuk, nanah harus dikeluarkan. Jika jumlah nanah masih sedikit, mengeluarkan nanah dapat dengan cara aspirasi yang dilakukan dengan anestesi lokal serta dipandu oleh USG payudara. Cara ini dapat dilakukan tanpa harus menginap di Rumah Sakit (Rawat Jalan). Namun jika ditemukan nanah dalam jumlah banyak, pengeluaran nanah harus dilakukan dengan cara insisi (penyayatan) sehingga nanah yang terperangkap dapat dikeluarkan, tindakan ini dilakukan dengan anestesi umum.

Pengobatan sistemik dengan antibiotik yang tepat berdasarkan test sensitivitas bakteri penyebab abses biasanya diperlukan setelah pengeluaran nanah. Namun, terapi antibiotik saja tanpa pengeluaran nanah, tidak dapat menyelesaikan masalah. Hal ini dapat terjadi karena dinding abses menciptakan penghalang yang melindungi bakteri patogen dari pertahanan tubuh, dan ini membuat antibiotik tidak dapat secara efektif mencapai jaringan yang terinfeksi.

Setelah abses payudara tertangani, Bunda tetap dapat melajutkan proses menyusui. ASI dari payudara yang telah mengalami abses, tidak membahayakan bayi, sehingga proses menyusui tetap dapat dilanjutkan kembali. Untuk memastikan proses menyusui dapat berjalan kembali, perlu dilakukan langkah-langkah berikut:

  1. Bayi harus selalu bersama dengan Bunda, baik sebelum maupun sesudah operasi.
  2. Bayi dapat terus menyusu di payudara yang tidak mengalami abses
  3. Sebagai bagian dari persiapan sebelum operasi, Bunda dapat memompa ASI dari payudara yang tidak mengalami abses, dan ASI dapat diberikan kepada bayi dengan menggunakan media seperti cupfeeder, softcup, spuit atau sendok ASI selama Bunda menjalani proses operasi.
  4. Setelah Bunda siuman, (jika operasi dengan anestesi umum), atau segera setelah proses aspirasi selesai (jika anestesi lokal digunakan), Bunda bisa menyusui lagi di payudara yang tidak mengalami abses.
  5. Begitu rasa sakit dari luka insisi berkurang (biasanya dalam beberapa jam pasca tindakan), Bunda dapat melanjutkan menyusui dari payudara yang mengalami abses, kecuali pembedahan dilakukan di dekat puting. Bunda perlu mengkonsumsi analgesik yang diperlukan untuk membantu mengontrol rasa sakit pasca pembedahan.
  6. Bunda mungkin membutuhkan bantuan dari konselor laktasi untuk memposisikan bayi saat menyusu pada payudara yang telah sembuh dari abses dan mungkin membutuhkan upaya agar bayi dapat menyusui dengan baik serta memastikan bayi melekat pada payudara dengan benar.
  7. Jika payudara yang terlah mengalami abses masih memproduksi ASI, penting bagi bayi untuk menyusu dan mengosongkan ASI untuk mencegah stasis ASI lanjutan dan terjadinya infeksi/ abses kembali.
  8. Jika di awal pasca pembedahan bayi tidak mau menyusu pada payudara yang telah mengalami abses, mungkin perlu untuk memompa ASI sampai bayi mau menyusu secara langsung lagi.
  9. Jika produksi susu di payudara yang telah mengalami abses terjadi penurunan, sering menyusui adalah cara yang paling efektif untuk merangsang peningkatan produksi ASI.
  10. Sementara, bayi dapat terus menyusu di payudara yang tidak mengalami abses. Biasanya bayi bisa mendapatkan ASI yang cukup dengan menyusu dari satu payudara saja sampai produksi ASI dari payudara yang terkena abses pulih kembali.

Mempertahankan menyusui ketika Bunda mengalami abses payudara adalah penting baik untuk pemulihan Bunda sendiri, dan untuk kesehatan bayi.

Berhenti menyusui selama serangan absesĀ  tidak membantu Bunda untuk pulih; Sebaliknya, ada risiko bahwa dengan menghentikan menyusui dapat membuat kondisi menjadi lebih buruk. Selain itu, jika seorang wanita
berhenti menyusui sebelum ia secara emosional siap, ia mungkin menderita tekanan emosional.

Risiko infeksi pada bayi

Banyak petugas kesehatan yang khawatir tentang kemungkinan risiko infeksi pada bayi, terutama jika ASI tampaknya berisi nanah. Mereka merekomendasikan untuk memompa ASI dan membuang ASI tersebut. Namun sejumlah studi telah menunjukkan bahwa terus menyusui umumnya aman. Hanya seorang ibu yang menderita HIV-positif yang perlu untuk menghentikan menyusui sementara waktu dari payudara yang terkena abses sampai payudara tersebut pulih.

Referensi:

  1. Mastitis Causes and Management (WHO.int)
  2. Breast Abscess (www.nhs.uk)
  3. Sucessful Breastfeeding. A guide For Breastfeeding Mothers (Oxford University Hospital)

 

 

Updated: 28/11/2016

Similar posts